Kunjungan Menko PMK: Tekankan Kejar Target Penurunan Angka Stunting di Temanggung

Umum
  Anindita Kusumastuti   230 views

Keterangan Gambar: Kunjungan Menko PMK: Tekankan Kejar Target Penurunan Angka Stunting di Temanggung

Temanggung - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy bersama dengan rombongan dari Kementerian Sosial, Kementerian Kesehatan, serta Kementerian Agama mengunjungi Sentra Terpadu 'Kartini' di Jl. Kartini No. 1-2 Temanggung, Selasa (8/11/2022).

Menko PMK, Muhadjir Effendy menyebutkan, berdasarkan laporan BPS, angka stunting di Indonesia berada di angka 24,4%. Instruksi dari Presiden Joko Widodo di tahun 2024 target angka stunting minimal harus sudah di angka 14%.

"Sekarang sudah ada instruksi Presiden yang khusus mengafirmasi semua kementerian dan lembaga terkait dan juga organisasi-organisasi sosial kemasyarakatan untuk terlibat secara langsung  mengkroyok masalah stunting ini agar segera tuntas, termasuk yang ada di Kabupaten Temanggung," ungkap Menko PMK seusai memberikan bantuan kepada pasangan usia muda. 

Menko PMK menyebutkan, angka stunting di Kabupaten Temanggung masih relatif tinggi yaitu di angka 20,25%, sehingga perlu usaha maksimal untuk mencapai target 14% di tahun 2024.

"Tadi Pak Bupati sudah siap untuk kerja keras mengejar target sampai 14% minimum di tahun 2024, dan kita sisir mulai dari faktor yang paling dasar, yaitu menyelamatkan atau menyehatkan remaja-remaja yang nanti akan menjadi ibu rumah tangga, karena tadi kita di SMK menggelar contoh pembagian pil tambah darah untuk remaja putri," ungkap Muhadjir Effendy.

Menko PMK menekankan, bahwa pil tambah darah akan dibagikan secara rutin dan berkesinambungan di Kabupaten Temanggung. Hal tersebut dilaksanakan  guna menyelamatkan remaja dari kekurangan darah yang bisa berdampak fatal terhadap kesehatan perkembangan rahim.

Menanggapi angka perkawinan usia muda di Temanggung, Bupati HM. Al Khadziq mengungkapkan, bahwa telah mengupayakan peningkatan taraf pendidikan dan mencarikan lapangan kerja baru bagi masyarakat.

"Angka perkawinan dini di Temanggung itu setiap tahun terus menurun. Tahun ini penurunannya juga cukup signifikan, yaitu 249. Yang terus kita lakukan adalah meningkatkan taraf pendidikan masyarakat dan juga mencarikan lapangan pekerjaan baru, sehingga kalau masyarakat punya pekerjaan dan tingkat pendidikan, maka tingkat perkawinan juga akan semakin turun," jelasnya.

Rombongan Menko PMK bersama dengan Dirjen Rehabilitasi Sosial Kemensos memberikan bantuan ATENSI bagi pasangan yang menikah dini dan rata-rata berasal dari keluarga kurang mampu. Bantuan ini diharapkan mampu memberikan kesempatan untuk mencoba berkehidupan secara layak sebagai keluarga yang normal.

Selain mengunjungi Sentra Terpadu 'Kartini', rombongan Menko PMK juga berkeliling mengunjungi Revitalisasi KUA Kecamatan Temanggung, SMK Negeri 1 Tembarak, serta Institut Islam Nahdlatul Ulama (INISNU). (Nin;ds2;wll;chy;ekp;ysf)

TAG:

SHARE:

Copyright © 2022 Website Resmi Pemerintah Kabupaten Temanggung, Provinsi Jawa Tengah, Indonesia.